Lima Langkah untuk SEO-Friendly Struktur URL Situs


Lima Langkah untuk SEO-Friendly Struktur URL Situs-Beberapa orang mengatakan tidak ada hal seperti SEO-ramah struktur URL. Mereka mengklaim bahwa mesin pencari sangat mampu membuat rasa semua jenis URL dan hampir semua struktur URL. Dalam kebanyakan kasus, orang-orang yang mengatakan ini adalah web developer (hanya agar kau tahu, aku suka devs Web).
Lima Langkah untuk SEO-Friendly Struktur URL Situs

Saya telah memperhatikan bahwa kadang-kadang pengembang web dan SEO hidup di dua alam semesta paralel, masing-masing dengan pusat gravitasi sendiri. Sementara pengembang web pada dasarnya peduli crawlability, kecepatan situs, dan hal-hal teknis lainnya, SEO sebagian besar terfokus pada apa yang merupakan grail suci mereka: website peringkat dan ROI.

Oleh karena itu, apa yang mungkin merupakan URL struktur situs OK untuk dev web, bisa menjadi benar-benar SEO-ramah URL arsitektur untuk seorang manajer SEO: 

Lima Langkah untuk SEO-Friendly Struktur URL Situs


Apakah yang dimaksud dengan struktur URL SEO-friendly?

Pertama-tama, izinkan saya memulai dengan mengatakan bahwa itu selalu lebih baik untuk memanggil seorang manajer SEO awal dalam tahap pengembangan, sehingga tidak perlu untuk membuat kadang-kadang sulit untuk menerapkan tweak sesudahnya.

Dari sudut pandang SEO, struktur URL situs harus:

Langsung: URL dengan duplikat konten harus memiliki URL kanonik ditentukan untuk mereka, tidak boleh ada pengalihan membingungkan di situs, dll
Berarti: nama URL harus memiliki kata kunci di dalamnya, tidak meracau angka dan tanda baca.
Dengan penekanan pada URL yang tepat: SEO-bijaksana, tidak semua URL di situs yang sama pentingnya sebagai sebuah aturan. Beberapa bahkan harus disembunyikan dari mesin pencari. Pada saat yang sama, penting untuk memeriksa bahwa halaman yang seharusnya dapat diakses oleh mesin pencari sebenarnya terbuka untuk merangkak dan mengindeks.
Jadi, di sini adalah apa yang bisa dilakukan untuk mencapai struktur SEO-ramah situs URL:

1. Konsolidasi www dan non-www versi domain
Sebagai aturan, ada dua versi utama dari domain Anda diindeks di mesin pencari, www dan versi non-www dari itu. Ini dapat dikonsolidasikan dalam lebih dari satu cara, tapi aku akan menyebutkan praktek yang paling diterima secara luas.

Kebanyakan SEO (dalam pengalaman saya) menggunakan 301 redirect ke titik satu versi situs mereka yang lain (atau sebaliknya).

Atau (misalnya, ketika Anda tidak bisa melakukan redirect), Anda dapat menentukan versi pilihan Anda di Google Webmaster Tools di Konfigurasi >> Setting >> Domain yang dipilih. Namun, ini memiliki kelemahan tertentu:

Ini mengurus Google saja.
Pilihan ini dibatasi untuk domain akar saja. Jika Anda memiliki situs example.wordpress.com, metode ini bukan untuk Anda.
Tapi mengapa khawatir tentang isu non-www www vs di tempat pertama? Masalahnya, beberapa backlink Anda dapat menunjuk ke versi www Anda, sementara beberapa bisa pergi ke versi non-www.

Jadi, untuk memastikan bahwa kedua versi 'nilai SEO adalah konsolidasi, lebih baik secara eksplisit membangun link ini antara dua (baik melalui 301 redirect, atau di Google Webmaster Tools, atau dengan menggunakan tag kanonik - Saya akan membicarakannya satu sedikit lebih jauh).

2. Hindari URL dinamis dan relatif
Tergantung pada sistem manajemen konten Anda, URL itu menghasilkan mungkin "cantik" seperti ini:

www.example.com / topik-nama

atau "jelek" seperti ini:

www.example.com/?p=578544

Seperti yang saya katakan sebelumnya, mesin pencari tidak memiliki masalah dengan varian baik, tapi untuk alasan tertentu lebih baik untuk menggunakan statis (cantik) URL ketimbang dinamis (jelek) yang. Masalahnya, URL statis berisi kata kunci Anda dan lebih user-friendly, karena orang dapat mencari tahu apa halaman sekitar hanya dengan melihat nama URL statis itu.

Selain itu, Google menyarankan menggunakan tanda hubung (-) bukan garis bawah (_) di nama URL, sejak frase di mana kata-kata yang terhubung menggunakan menggarisbawahi diperlakukan oleh Google sebagai salah satu kata tunggal, misalnya one_single_word yang onesingleword ke Google.

Dan, untuk memeriksa apa unsur-unsur lain dari halaman Anda harus memiliki kata kunci yang sama dengan URL Anda, kita lihat pada screenshot 3 dari " On-Page SEO untuk 2013: Halaman Optimalkan untuk Rank dan Perform "panduan yang dirilis baru-baru kami.

Selain itu, beberapa devs web menggunakan URL relatif. Masalah dengan URL relatif adalah bahwa mereka bergantung pada konteks di mana mereka terjadi. Setelah perubahan konteks, URL mungkin tidak bekerja. SEO-bijaksana, lebih baik menggunakan URL absolut, bukan yang relatif, karena mantan adalah apa yang mesin pencari inginkan .

Sekarang, parameter kadang-kadang berbeda dapat ditambahkan ke URL untuk analisis pelacakan atau alasan lain (seperti sid , utm , dll) Untuk memastikan bahwa parameter tidak membuat jumlah URL dengan konten duplikat tumbuh di atas, Anda dapat melakukan salah satu dari berikut:

Minta Google untuk mengabaikan parameter URL tertentu di Google Webmaster Tools di Konfigurasi> Parameter URL.
Lihat apakah sistem manajemen konten Anda memungkinkan Anda untuk memperkuat URL dengan parameter tambahan dengan rekan-rekan mereka yang lebih pendek.
3. Buat Sitemap XML
Sebuah Sitemap XML tidak menjadi bingung dengan sitemap HTML. Yang pertama adalah untuk mesin pencari, sedangkan yang kedua sebagian besar dirancang untuk pengguna manusia.

Apa XML Sitemap? Dalam kata-kata sederhana, itu adalah daftar URL situs Anda yang Anda kirimkan ke search engine. Ini melayani dua tujuan:

Ini akan membantu mesin pencari menemukan halaman situs anda lebih mudah;
Search engine dapat menggunakan Sitemap sebagai referensi ketika memilih URL kanonik di situs Anda.
Kata "kanonik" berarti "pilihan" dalam kasus ini. Memilih URL (kanonik) disukai menjadi perlu ketika mesin pencari melihat halaman duplikat di situs Anda.

Jadi, karena mereka tidak ingin ada duplikasi dalam hasil pencarian, mesin pencari menggunakan algoritma khusus untuk mengidentifikasi halaman duplikat dan memilih hanya satu URL untuk mewakili kelompok dalam hasil pencarian. Halaman web lain hanya mendapatkan disaring keluar.

Sekarang, kembali ke Sitemaps ... Salah satu mesin pencari kriteria dapat digunakan untuk memilih URL kanonik untuk kelompok halaman web adalah apakah URL ini disebutkan dalam Sitemap website.

Jadi, apa halaman web harus dimasukkan ke dalam sitemap Anda, semua halaman situs Anda atau tidak? Bahkan, untuk SEO-alasan, itu dianjurkan untuk hanya menyertakan halaman web yang ingin Anda muncul dalam pencarian.

4. Menutup halaman yang tidak relevan dengan robots.txt
Mungkin ada halaman di situs Anda yang harus disembunyikan dari mesin pencari. Ini bisa Anda "Syarat dan kondisi" halaman, halaman dengan informasi sensitif, dll Lebih baik untuk tidak membiarkan ini mendapatkan diindeks, karena mereka biasanya tidak mengandung kata kunci target Anda dan hanya mencairkan seluruh semantik dari situs Anda.

File robotx.txt berisi petunjuk untuk mesin pencari seperti apa halaman situs Anda harus diabaikan selama merangkak. Halaman tersebut mendapatkan atribut noindex dan tidak muncul dalam hasil pencarian.

Kadang-kadang, bagaimanapun, webmaster unsavvy menggunakan noindex pada halaman itu tidak boleh digunakan. Oleh karena itu, setiap kali Anda mulai melakukan SEO untuk sebuah situs, penting untuk memastikan bahwa tidak ada halaman yang harus peringkat dalam pencarian memiliki atribut noindex. Atau Anda mungkin berakhir seperti orang ini di sini:



5. Tentukan URL kanonik menggunakan tag khusus
Cara lain untuk menyorot URL kanonik di situs Anda adalah dengan menggunakan tag yang disebut kanonik. Pada pecandu speek, itu bukan tag itu sendiri yang kanonik, namun parameter tag, tapi kami hanya akan menyebutnya tag kanonik oleh metonymy .

Catatan: tag kanonik harus diterapkan hanya dengan tujuan membantu mesin pencari memutuskan pada ULR kanonik Anda. Untuk pengalihan halaman situs, menggunakan arahan ulang. Dan, untuk konten paginasi , masuk akal untuk mempekerjakan rel = "berikutnya" dan rel = "prev" tag dalam banyak kasus.

Sebagai contoh, di website Macy, aku bisa pergi ke Selimut & halaman Seprei secara langsung , atau aku dapat mengambil rute yang berbeda dari homepage:

Aku bisa pergi ke Homepage Bed & Bath Quilts >> >> & Seprei. URL berikut dengan lulus saya rekaman yang dihasilkan:
Atau aku bisa pergi ke >> Homepage Untuk Bed >> Rumah & Bath >> Quilts >> Bedding & Seprei. URL berikut dihasilkan:
http://www1.macys.com/shop/bed-bath/quilts-bedspreads?id=22748&edge=hybrid

Sekarang, semua URL tiga mengarah ke konten yang sama. Dan, jika Anda melihat ke dalam kode setiap halaman, Anda akan melihat tag berikut dalam elemen head: 


Seperti yang Anda lihat, untuk masing-masing URL tersebut, URL kanonik ditentukan, yang merupakan versi paling bersih dari semua URL dalam kelompok:

http://www1.macys.com/shop/bed-bath/quilts-bedspreads?id=22748

Apa yang dilakukan adalah, itu saluran bawah nilai SEO masing-masing URL ketiga mungkin harus satu URL tunggal yang harus ditampilkan dalam hasil pencarian (URL kanonik). Biasanya search engine melakukan pekerjaan yang cukup baik mengidentifikasi URL kanonik sendiri, tetapi, seperti Susan Moskwa pernah menulis di Google Webmaster Central:

"Jika kita tidak mampu mendeteksi semua duplikat dari halaman tertentu, kita tidak akan dapat mengkonsolidasikan semua properti mereka. Hal ini dapat mencairkan kekuatan sinyal peringkat bahwa konten ini dengan memisahkan mereka di beberapa URL. "
Kesimpulan

Memiliki SEO-ramah struktur URL di situs berarti memiliki struktur URL yang membantu peringkat situs yang lebih tinggi dalam hasil pencarian. Sedangkan, dari sudut pandang pengembangan web, arsitektur situs tertentu mungkin tampak jernih dan bebas dari kesalahan, untuk manajer SEO ini bisa berarti hilang pada peluang peringkat tertentu.

0 komentar "Lima Langkah untuk SEO-Friendly Struktur URL Situs", Baca atau Masukkan Komentar

Poskan Komentar

Berkomentarlah yang sopan, terkait dengan konten, tidak promosi dan tidak SPAMING.!!
Komentar yang tidak tidak mengindahkan aturan di atas, mohon maaf akan saya hapus.